Tuesday, January 25, 2011

DUIT RM

Bismillahirrahmanirrahim.


DUIT ?

Apa yang ada dengan DUIT ? Apa yang anda tahu tentang DUIT?

Masa zaman sekolah dahulu ustaz-ustaz atau ustazah selalu pesan pada kita tentang D.U.I.T ini. Betul tak?

Ye, D.U.I.T...

D  = DOA
U  = USAHA
I   = IKHTIAR
T  = TAWAKAL 

Masih ingat lagi? Kebanyakan daripada kita semua pasti amalkan konsep DUIT ini walaupun barangkali mungkin ada segelintir yang tidak berbuat demikian.

Tak perlu saya ulas mengenai konsep D.U.I.T. ini lagi kerana saya amat pasti anda anda dan anda semua tentunya sudah memahami konsep ini.

Apa yang saya ingin beritahu kali ini adalah peringkat setelah habisnya 'DUIT' itu tadi. Ya, selepas habisnya 'DUIT' ini apa yang kita perlu lakukan atau fahamkan.


DUIT RM

Yang pertama adalah R.

Mengapa R? 
Kerana  R merupakan peringkat kita REDHA dengan segala hasil/akibat/keputusan/kesan yang telah di tentukan oleh Allah selepas habisnya peringkat TAWAKAL itu tadi. 

Kita harus redha dengan Allah, redha dengan Allah di sini adalah bermaksud terima dengan sebulat hati, terima dengan senang hati, terima dengan ikhlas segala ketentuan Allah untuk kita. 

Lagi-lagi sekiranya ketentuan itu berlawanan dengan apa yang kita harapkan. Cthnya, kita harapkan keputusan yang cemerlang setelah D.U.I.T. itu tadi tetapi ketentuanNya adalah kita gagal, maka gagal itulah kita harus terima dengan redha, terima dengan senang hati. 


Redha ini juga bukan sahaja untuk musibah-musibah yang besar sahaja bahkan daripada musibah yang sekecil-kecilnya seperti tersadung batu, terseliuh sehinggalah kepada peringkat kehilangan nyawa mahupun kehilangan harta benda sekalipun. 

Tidak semestinya apa yang baik itu adalah baik untuk kita, dan apa yang buruk itu adalah buruk untuk kita. Ingatlah bahawa Allah sudah aturkan apa yang terbaik buat kita sebelum kita dilahirkan lagi dan Allah sudah menentukan keperluan yang mencukupi buat setiap hamba-hambaNya. 

Cumanya kita sebagai hambaNya selalu tidak bersyukur dengan rezeki dan nikmat kurniaan Allah. Sebab itu kita buta. Buta dengan keagungan, kebesaran dan kasih sayang Allah kepada kita padahal segalanya amat jelas lagi kukuh. 

Namun untuk capai redha (Jiwa Redha) dalam erti sebenarnya amatlah susah. Ianya memerlukan hati yang benar-benar bersih, bersih dan berkilau. Bagaimana ingin mendapatkan hati yang bersih dan berkilau? Jawapannya adalah Taubat Nasuha sebagai pembersihnya dan untuk kilauannya adalah Zikirullah. Istiqamahlah dalam amalan.. InsyaAllah..

Peringkat seterusnya adalah peringkat M.

Mengapa M?
Kerana M merupakan peringkat MEREDHAI (kita diredhai). Tapi bukan kita yang meredhai tapi Allah lah yang meredhai kita. Selepas kita redha dengan segala ketentuanNya maka insyaAlllah Allah akan redha dengan kita. Bagaimana Allah ingin redha dengan hambaNya jika hambaNya tidak redha denganNya? Siapa kita inginkan redhaNya jika tidak pernah redha dengan Allah? 


Apabila hidup ini telah diredhai Allah maka tenanglah hati ini. Masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu, dan masuklah ke dalam syurgaKu. Ini adalah berdasarkan firman Allah : 


يَـٰٓأَيَّتُہَا ٱلنَّفۡسُ ٱلۡمُطۡمَٮِٕنَّةُ (٢٧) ٱرۡجِعِىٓ إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً۬ مَّرۡضِيَّةً۬ (٢٨) فَٱدۡخُلِى فِى عِبَـٰدِى (٢٩) وَٱدۡخُلِى جَنَّتِى (٣٠)  [30-27:Surah al-Fajr]
Maksudnya :  Hai jiwa yang tenang (Muthmainah). (27) Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redha lagi diridhai-Nya. (28) Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hamba-Ku, (29) dan masuklah ke dalam surga-Ku. (30)


'LAHAULA WALA QUWATA ILLA BILLAH HIL ALIYIL A’ZIM'

Sekian.

Wallahualam.

2 comments:

kerja sambilan said...

Entri yang menarik.. Orang-orang yang mendapat HidayahNya akan mentafsirkan duit dengan keredaanNya!

Terimakasih!

Asraf Mahmud said...

Alhamdulillah..

Segala pujian kembali kepada Allah mentadbir hidup kita..

InsyaAllah.. Sama-samalah kita amalkan...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails