Saturday, March 19, 2011

Agama itu nasihat.. Islam itu nasihat..




Agama itu nasihat..
Islam itu nasihat..

Maka orang yang bergelar Muslim adalah cenderung untuk menerima nasihat dan juga menasihati. 

Jangan dipandang siapa yang memberi nasihat, tapi pandanglah apa yang dinasihatkannya hatta yang menasihati itu adalah seorang hamba. 

Bagaimana hati itu ingin jadi bersih jika sombong daripada mendengar nasihat, atau buat-buat mendengar nasihat, buat-buat angguk tapi dalam hati memberontak dalam hati membantah dalam hati berkata "Kau ni nak tunjuk pandai pulak", "Nak tunjuk terel pulak.." (Bisik syaitan)

Jika begitu, yang ingin menunjuk pandai sebenarnya adalah orang itu sendiri, terasa diri sudah bijak dan tidak perlu menerima nasihat. Terasa ujub, bongkak.. Setiap perkara yang ujub, bongkak dan riak itu adalah disertai dengan syaitan. 

Hati itu ada dua perkara yang mengisi, jika tidak diisi dengan Allah maka syaitanlah yang terisi di dalamnya. 

Awas dengan tipu daya syaitan, mereka sudah berikrar akan menyesatkan keturunan Adam dengan perkara-perkara yang besar sehinggalah kepada perkara-perkara yang kecil dan halus.. Dan umat akhir zaman lebih cenderung disesatkan mereka dengan perkara-perkara yang halus, bisikan-bisikan halus kerana umat akhir zaman lebih memandang yang zahir bukan batinnya. Jika kita sibuk memandang yang zahir sahaja sekarang ini maka bagaimana pula kita ingin melihat Kaf Fa Ra di dahi Dajjal nanti? (Jika dipanjangkan umur)

Bukankah orang Mukmin sahaja yang dapat membeza-bezakannya, kerana mata hati mereka sudah dihidupkan oleh Allah. Dan untuk membuka mata hati bukan sembarangan caranya. Jadikanlah kisah di dalam Surah Al-Kahfi (Kisah Nabi Musa dan Nabi Khidir) sebagai pedoman dan contoh untuk kita, sebab itulah kita digalakkan untuk membaca Surah Al-Kahfi pada setiap hari Jumaat untuk melindungi diri kita dengan izinNya daripada fitnah dan tipu daya Dajjal. Tahu?

Pandangan mata selalu menipu 
Pandangan akal selalu tersalah 
Pandangan nafsu selalu melulu 
Pandangan hati itu yang hakiki 
Kalau hati itu bersih

Hati kalau terlalu bersih 
Pandangannya kan menembusi hijab 
Hati jika sudah bersih 
Firasatnya tepat kehendak Allah 
Tapi hati bila dikotori 
Bisikannya bukan lagi kebenaran

Hati tempat jatuhnya pandangan Allah 
Jasad lahir tumpuan manusia 
Utamakanlah pandangan Allah 
Daripada pandangan manusia  

2 comments:

Anonymous said...

salam..mohon copy untuk peringatan. syukran n_n

Asraf Mahmud said...

tafaddal... silakan..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails